Home NewsDaerah Nasional Dunia Kesenian | Simbolisme dan Kekuatan Tari Tandok dalam Budaya Suku Batak

Kesenian | Simbolisme dan Kekuatan Tari Tandok dalam Budaya Suku Batak

by JiulongPostCom
0 comment

JiulongPost.Com | JSCgroupmedia ~ Tandok dalam budaya Batak yang berfungsi untuk menyimpan beras juga berarti sebagai wadah penting sebuah berkat dan kesejahteraan. Keberadaannya menginspirasi sebuah tarian bernama Tari Tandok yang menjadi simbol rezeki yang berlimpah

Suku Batak adalah salah satu suku bangsa yang mendiami wilayah utara pulau Sumatra, Indonesia. Suku Batak merupakan suku yang memiliki kekayaan budaya yang luar biasa. Tradisi, adat istiadat, seni musik, dan pertunjukan mereka tidak hanya menjadi warisan kultural. Semua ini juga menjadi bagian penting dari identitas dan kehidupan sehari-hari masyarakat Batak, yang tetap dijaga dan diwariskan dari generasi ke generasi.

Untuk adat istiadat, suku Batak mempunyai sistem adat istiadat yang kuat dan dijunjung tinggi. Bagi suku asli Tapanuli Utara ini, adat merupakan bagian integral dari identitas budaya mereka yang kaya. Salah satu alasannya ialah, adat istiadat merupakan cara bagi orang Batak untuk mewariskan nilai-nilai dan tradisi mereka dari generasi ke generasi. Ini termasuk nilai-nilai kekeluargaan, kerja keras, kesederhanaan, dan kebersamaan.

Nilai-nilai ini juga muncul dari latar belakang masyarakat suku Batak yang agraris. Secara tradisional, sebagian besar suku Batak hidup sebagai petani. Mereka tinggal di daerah pegunungan di Sumatera Utara dan mengandalkan pertanian sebagai sumber utama penghidupan mereka. Pertanian menjadi pondasi utama kehidupan masyarakat Batak. Oleh sebab itu, budaya pertanian menjadi bagian penting dalam kehidupan sehari-hari.

Pentingnya pertanian bagi masyarakat Batak tersampaikan dengan keberadaan beras yang memiliki fungsi simbolik penting dalam budaya Batak. Dalam kehidupan orang Batak, ada istilah boras si pir ni tondi yang artinya beras penguat jiwa.

Pentingnya Tandok bagi Masyarakat Batak

Tidak heran, selain banyak digunakan dalam berbagai acara adat, beras dalam suku Batak juga memiliki wadahnya sendiri; namanya tandok. Tandok merupakan wadah tradisional yang digunakan untuk menyimpan beras. Biasanya, tandok terbuat dari anyaman pandan, bambu, kayu, atau material alam lainnya dengan desain yang sederhana.

See also  Parents in California protest student COVID-19 vaccine mandate

Tandok menjadi penting bagi masyarakat Batak. Bukan sekadar aksesori, tandok dianggap sebagai simbol kesejahteraan, keberlimpahan, serta berkat. Kehadirannya menandakan adanya rezeki yang berlimpah, kesuburan tanah, dan kehidupan yang sejahtera bagi masyarakat Batak. Tandok sering digunakan sebagai wadah dalam berbagai upacara adat Batak, termasuk dalam ritual pernikahan, upacara pertanian, atau acara keagamaan lainnya. Saking pentingnya keberadaan tandok, wadah ayaman ini kemudian menginspirasi terciptanya suatu tarian tradisional dari Tapanuli Utara yang dikenal dengan nama tari Tandok.

Tari Tandok, Gerakan, dan Tampilannya

Tari Tandok merupakan tari tradisional yang lekat hubungannya dengan budaya tanam masyarakat Batak. Tarian ini menceritakan tentang kegiatan memanen beras dengan menggunakan tandok yang dilakukan oleh para ibu di ladang. Biasanya, dibawakan oleh penari perempuan berjumlah genap; sedikitnya empat penari, namun bisa juga lebih. Semua penari mengenakan pakaian tradisional yang didominasi warna hitam dan merah. Properti tarian yang digunakan antara lain berupa, tandok itu sendiri, ulos, dan kain sarung.

Tari Tandok ini lebih banyak menghadirkan gerakan tangan. Pada bagian tertentu, para penari akan membentuk formasi melingkar mengelilingi tandok yang diletakkan di tengah mereka. Gerakannya menggambarkan proses pengangkatan padi yang sudah panen menggunakan tandok, lalu memukul tandok untuk memisahkan butiran padi dari sekamnya, serta gerakan menarik tandok yang dipenuhi padi, sebagai simbol keberhasilan panen yang melimpah. Dalam formasi tersebut, mereka mencoba menghadirkan suasana ketika ibu-ibu sedang mengumpulkan beras ke dalam tandok di ladang. Selebihnya, gerakan Tari Tandok secara umum juga menggambarkan tari Tor Tor yang biasa dilakukan oleh para ibu ketika ada pesta atau hajatan.

Tari tradisional ini diiringi oleh musik gondang. Gondang merupakan alat musik ansambel yang sistem tangga nadanya mempunyai variasi, sama seperti gamelan di Jawa dan Bali. Jika variasi musik yang dihasilkan pada gamelan Jawa dan Bali bergantung pada kemahiran pemain salendro, maka pada gondang bergantung pada pemain sarune dan taganing. Musik ini menciptakan irama yang menghidupkan tarian serta menambah kesakralan dan keaslian dalam pertunjukan tarian ini.

See also  Narkotika | Opsnal Narkoba Polresta Ciduk Pengedar Sabu

Makna dari Tari Tandok biasanya berkaitan dengan penyambutan tamu kehormatan, menyambut momen penting dalam kehidupan masyarakat, atau upacara adat tertentu seperti pernikahan, kematian, atau acara keagamaan.

Tari Tandok menjadi simbol penting bagi masyarakat Batak karena tidak hanya mengenang aktivitas sehari-hari di ladang, tapi juga meneguhkan kebersamaan, kekuatan perempuan dalam pertanian, serta harapan akan kelimpahan rezeki dan kesejahteraan dalam kehidupan masyarakat.  | JiulongPost.Com | Indonesia Kaya | *** |

You may also like

Leave a Comment

About Us

Lorem ipsum dolor sit amet, consect etur adipiscing elit. Ut elit tellus, luctus nec ullamcorper mattis..

Feature Posts

Newsletter

Subscribe my Newsletter for new blog posts, tips & new photos. Let's stay updated!